Jumaat, 18 April 2014

Butang baju Melayu abang, mana Pah?


Assalamualaikum wbt...

Malam tadi, tiba Ipoh jam 8 lebih. Biasanya, bila tiba malam, Anim dan si Abdul akan dibawa keluar makan. Orang bujang di rumah tu hanya tau masak nasi dan goreng telur saja. Sementara tunggu barang-barang (termasuk stok ikan, ayam dan daging) diangkut keluar dari kereta, duduk tengok Buletin TV3;  perkembangan kemalangan maut yang menimpa Ahli Parlimen Bukit Gelugor,Karpal Singh di KM306.1, Lebuhraya Utara Selatan, Gua Tempurung.

Encik Suami kemudian duduk di sebelah bertanyakan Baju Melayunya. Automatically..teringat dialog Encik Jamil (P.Ramlee) dalam filem Madu Tiga. Ingat tak dialog popularnya, "butang baju Melayu abang, mana Pah?". Tak sabar-sabar tanya Baju Melayu, kot iya pun nanti-nantilah dulu. Bagilah perut berisi dulu. Perut lapar..macam-macam boleh berlaku. Ada apa-apa ke ni?

Tersengih bila Anim usik, "Encik Jamil ni, pilih janda ke anak dara?"

Dipendekkan cerita, hari ni dia kena p Istana Iskandariah, Kuala Kangsar. Ada majlis baca Yassin sebelum solat Jumaat. Esok adalah Hari Keputeraan Sultan Perak, Sultan Azlan Shah ke 86. Kena ganti Boss yang bermesyuarat di KL.

Bila memandang si dia yang bakal berusia setengah abad dalam beberapa bulan lagi, segak berpakaian baju Melayu, bercekak musang, bersampin songket dan bersongkok hitam berjalan keluar menuju ke kenderaan jabatan yang menunggunya di luar rumah pagi tadi, wah sebijik rupa Encik Jamil . Iyalah, nak jumpa orang lengkap pakaian begitu hari Jumaat, nak p nikah lah, heeee. Jarang (malah tak nampak) orang pakai lengkap kain sampin songket p solat Jumaat, ada ke?.

Cemburu? Syak wasangka? Alhamdulillah..perasaan itu belum wujud. Anim pernah ingatkan dia, kalau nak menikah lagi, Animlah orang pertama yang perlu diberitahu kerana senang nak menjawab soalan Mak dan Pak Mertua nanti..huhu..

P/S Sewaktu usia perkahwinan Anim mencecah 8 tahun, Anim pernah izinkan dia bernikah lain kerana perkahwinan kami waktu itu belum dikurniakan cahaya mata. Si Abdul sulung kemudiannya hadir 2 tahun kemudian:-))


Selasa, 15 April 2014

Adakah rahsia itu perlu terus disimpan?


Assalamualaikum wbt...

Lama dah rahsia ini tersimpan. Sudah berbelas tahun. Ianya satu "tugas besar" yang perlu Anim laksanakan sebelum salah seorang dari kami bertiga menutup mata selama-lamanya. Nak dijadikan cerita, sewaktu meronda Ipoh di suatu petang, Usrah Nurani radio IKIM bersama Ustaz Zul Ramli membawakan kisah yang menyentuh hati.Tidak semena-mena, hati berkata , mungkin saatnya sudah tiba.

Mana nak mula dulu, ya? Rahsia yang tersimpan atau kisah yang diceritakan Ustaz Zul Ramli? Rasanya eloklah Anim mulakan dengan pengkisahan Ustaz Zul Ramli dan dari situ dapatlah dikaitkan dengan rahsia tersimpan.

Cerita Ustaz Zul Ramli lebihkurang begini (tak buat catatan dalam kereta)...

Alkisah, hidup seorang anak yang sering ditimpa masalah. Lepas satu selesai, datang lagi dan begitulah seterusnya. Nak kata tak solat, dia solat. Dia juga melakukan amalan kebaikan seperti Muslim yang lain. Ketika bermuhasabah, dia ingat-ingat kembali kalau-kalau ada yang dia terlepas pandang. Bila kita ada niat untuk sesuatu kebaikan, Allah akan tunjukkan jalan.

Ditakdirkan dia teringat peristiwa sewaktu dia di zaman remaja. Waktu itu (Anim lupa, mungkin selepas SPM atau cuti semester di Universiti seperti yang diterangkan Ustaz Zul Ramli) dia bekerja sementara.  Bila memperolehi gaji pertama, dia telah membeli sepasang seluar berjenama. Orang muda, dapat bergaya dengan seluar yang menjadi idaman remaja, cukup sayanglah dengan seluar itu.

Dijadikan cerita, entah macamana ibunya secara tidak sengaja telah "merosakkan" seluar kesayangannya sewaktu mencuci. Dia yang ketika itu terkejut melihat seluar berjenama yang dibeli dari hasil titik peluhnya yang pertama telah bertindak keterlaluan dengan memarahi ibunya sambil mengeluarkan kata-kata yang kesat. Masa berlalu, dia sudah berjaya. Dia sendiri sudah terlupakan perkara tersebut. Peristiwa di zaman remaja itu sangkanya sudah pasti dilupakan oleh ibunya.

Masya-Allah, itukah penyebabnya, fikirnya. Ada dosa yang dilakukan terhadap ibunya belum terampun. Dia mengambil keputusan untuk pulang menemui ibunya di kampung. Kepada ibunyalah ditanyakan hal tersebut.Adakah itu dosa yang belum ibu maafkan?

Dipendekkan cerita, dia tersentak mendengar pengakuan yang keluar dari mulut ibunya sendiri. Ibunya mengampunkan dosa dan kesalahannya yang lain namun kesalahannya yang satu itu tidak diampunkan. Kata si ibu, dia terasa hati bila mendengar penghinaan si anak yang dilahirkan dan dibesarkan dengan tangannya hanya disebabkan sepasang seluar berjenama. Si ibu memendam rasa .

Si anak terus memohon ampun dan maaf dari ibunya namun si ibu masih berkeras. Siang malam dia merayu keampunan dari ibunya namun hati yang terluka, sukar diubati. Si anak dengan linangan airmata terus menerus memohon keampunan selain mengadu pada Allah. Keadaan itu terus menerus berlaku sehingga beberapa hari. Dia berazam tidak akan balik ke ibukota selagi dosanya belum terampun.

Si ibu yang melihat kesungguhan si anak yang merayu minta diampunkan akhirnya mengampunkan kesalahan anaknya yang satu itu. Si anak kemudian melihat kehidupannya berubah selepas itu.

@@@@@@@@@

Berbelas tahun lalu, seorang ibu tua mengadu pada Anim. Bergenang airmatanya kerana berjauh hati dengan anak perempuannya. Anak perempuannya baru melahirkan anak. Dia berada beberapa hari di rumah anak perempuannya itu. Niatnya hanyalah ingin membantu mana yang patut. Anak perempuannya itu bukanlah mengeluarkan kata-kata yang kesat hingga menyinggung perasaan si ibu tua seperti cerita Ustaz Zul Ramli tadi.

Menurut si ibu tua, selesai membasuh pinggan mangkuk, dia akan susun di rak pinggan. Si ibu perasan, ytak lama kemudian, si anak akan datang ke dapur dan membetulkan semua kedudukan pinggan yang baru disusun si ibu. Si ibu rasa tersinggung. Perkara ini berlaku sepanjang si ibu berada di sana. Si ibu terasa seolah-olah dirinya tidak tahu membuat kerja.

Perkara yang sama juga berlaku sewaktu si ibu membantu melipat kain baju. Selesai melipat kain baju dan meletakkannya di dalam bakul yang tersedia, si ibu melihat anak perempuannya akan membuka lipatannya dan melipatnya kembali. Si ibu merasakan seolah-olah setiap perkara yang dilakukannya salah belaka.

Yang buat Anim teringat-ingat akan kata-katanya ialah lain kali, kalau anak perempuannya bersalin lagi, si ibu tak akan menjengoknya sewaktu si anak masih dalam pantang. Dia tak akan pergi sekalipun dipaksa. Walaupun PERUTNYA (perut si ibu)terpaksa DIBELAH..Sebak rasa menaip ayat ini. Terasa baru saja ayat itu diperdengarkan di telinga Anim.

Tahun demi tahun Anim cuba untuk berterus terang dengan si anak. Ingin sekali bertanya adakah dia tahu tindakannya yang mungkin dianggapnya " tak ada apa-apa" itu merobek hati ibunya. Tahun demi tahun juga Anim cuba untuk bertanyakan si ibu tua itu sama ada dia sudah memaafkan anak perempuannya itu. Namun Anim bimbang pertanyaan Anim itu bakal mengingatkan si ibu akan kisah sedihnya itu.

Kita pun beranggapan bila kita memohon kemaafan dari orangtua kita, dosa kita sudah terampun. Kita memilih untuk meminta maaf secara pukal tanpa menyebut dengan detail apakah kesalahan atau dosa yang kita buat . Walhal mungkin ada dosa yang masih orangtua kita ingat hingga kini dan yang paling menakutkan bila dosa itu sukar untuk mereka maafkan.

Bila mendengar kisah yang diceritakan Ustaz Zul Ramli itu, Anim sedar itulah tanggungjawab yang perlu Anim laksanakan. Anim perlu berterus-terang dengan si anak. Dia anak yang baik, taat dengan Allah, dengan ibu bapanya. Anim berharap dia dapat menerima dengan baik penjelasan Anim. Anim perlu jelaskan, ibunya itu mungkin rasa tertekan dan meluahkan pada Anim secara tak sengaja. Kalau Anim berada di tempat si anak,  pasti Anim juga merasa malu bila hal kita diketahui oranglain.

Syukurlah, si ibu tua tidak mengungkapkan itu rahsia yang perlu Anim simpan. Alangkah kesalnya nanti seandainya si anak yang pergi dahulu belum mendapat keampunan si ibu, si ibu yang pergi dulu belum sempat mengampunkan dosa si anak atau jika Anim yang menutup mata dulu, Anim akan dipertanggungjawabkan tentang rahsia ini.

Dalam satu majlis ilmu di sebuah masjid di SP, salah seorang Tok Guru (pondok) menjelaskan kisah Alqamah yang derhaka ada beberapa kisah. Salah satunya ialah derhaka Alqamah adalah kerana ibunya tersinggung apabila Alqamah menjamah makanan yang disediakan oleh isterinya terlebih dahulu bukannya makanan yang disediakan oleh ibunya .Betapa kesalahan yang kita rasa kecil, rupa-rupanya BESAR di mata seorang ibu.

P/S  Anim rasa Anim perlu kongsikan di sini kerana Anim juga ada ibu dan ayah yang masih hidup. Anim juga terkesan dengan pengkisahan Ustaz Zul Ramli itu kerana pasti ada salah Anim waktu remaja dulu yang menyinggung perasaan orangtua Anim dan Anim beranggapan mereka sudah mengampuni dosa Anim


Ahad, 13 April 2014

Harga Pakej Haji Tabung Haji Travel 1435H/2014M terkini


Assalamualaikum wbt..

Menatap surat bercop TH Travel yang ada dalam peti surat. Borang pengesahan harga/hotel Pakej Haji 1435H/2014M tiba. Mak datuk...harga terkini pakej haji Tabung Haji Travel. Naik hampir seganda.

Kalau pada tahun 2012M, harga bagi pakej Nilam, 4 orang sebilik sekitar RM 34,900 seorang kalau tak silap (di sini) dan pada tahun 2013M, naik lagi RM 3 000 seorang menjadi RM 38,000++  seorang, lupa dah ratusnya (di sini)

Kali ini, pakej haji Tabung Haji Travel 1435H/2014M naik hampir RM 6000  seorang menjadi RM 44,990 seorang (kurang sepuluh ringgit RM 45K) bagi harga pakej paling rendah.

Tabung Haji Travel memaklumkan pakej haji Baiduri, Fairuz, Firdaus dan Hotel Safwa Orchid telah dibatalkan tahun ini. Pakej Haji Nilam pula dikenali sebagai Pakej Haji Topaz (Hotel Royal Dar Eiman-80m). So hanya ada Pakej Haji Topaz 4 (4 sebilik) , Topaz 3 (RM 47,990 seorang) dan Topaz 2 (RM 57,990 seorang). Manakala pakej Zamrud pula dari RM 89,990-RM 98,990 seorang.

Anim berdoa semoga Encik Suami dapat menjelaskan sebaik-baiknya kepada kedua ibu bapanya tentang kenaikan ini dan hasrat untuk tidak mengisi borang persetujuan. Memang di luar kemampuan kami. 3 tahun mencuba dengan Tabung Haji Travel, mungkin rezeki kami tiada di sini. In sha Allah...kami akan cuba pula dengan syarikat lain. Doakanlah untuk kami berempat. Ada dapat makluman, sekarang, pemilihan bakal haji untuk ikut haji dengan pakej haji atau muassassah sama saja syaratnya, kena ikut tahun mendaftar haji. Berbeza dengan dulu.

P/S Macam yang sering Anim tulis dalam entry. Kerja haji kerja Allah. Jangan minta dan merayu pada makhluk. Minta dan merayulah pada Pencipta makhluk:-))


Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
 
Copyright @ Anim : Inilah Ceritaku 2012 | All Right Reserved | Designed By Shahada Fauzi